serba-serbi menjadi komuter

Standard

hidup penuh dengan pilihan. ketika sudah memilih, harus terima segala konsekuensinya. ‘ihir..bijak banget eike…opening critanya..

sebenernya saya mau curhat aja ama eneg en capeknya punya rumah yang jauh dr kantor,eh ataw kantor yg jauh dari rumah ya?

tiap hari nungguin bis yg ga jelas datengnya, belum lagi kena macetnya..fiuh ditambah pula kalo bisnya penuh, umpel-umpelan,berdiri di depan pintu bis (lebay dikit).

untungnya saya pengguna transportasi umum sejati. mulai smp sampai gede begini naik bis terus..bisa diitung tu kenalan temen kernet en sopir saya ada berapa. wkwk

fyi, saya curhat sambil nungguin bis yang udah sejam kagak lewat-lewat. pokoknya sampe mati gaya. berdiri miring, jongkok, duduk,kaki diangkat satu.. tetep aja itu bis belum nongol.

rumah saya di bekasi, lebih tepatnya masuk kecamatan tambun selatan. jarak dari rumah ke tempat kerja saya sekitar 30km-an- jadi total pp 70km..weewww.

Posted from WordPress for Android

Bolu kukus

Standard

image

Ceritanya siy pengen buat bolu kukus pelangi yang tersohor itu. Secara textur dan rasa sih enak dan empuk, cuman ngebagi porsi warnanya yang sulit. Harus diukur en sabar. Setuang ditunggu sampe mateng, tuang lagi, nunggu lg. Ya kalo cuma 2 lapis..kalo berlapis-lapis? Saya udah 2 kali bikin ini roti. Yang pertama pake loyang bulat dan agak lebar diameternya, jadinya kurang tebel. Dipercobaan kedua pake loyang persegi panjang, dan nyobain 3 lapis warna. Kalo diliat dari warnanya tnyata masih kurang tajem. Kalo rainbow cake warnanya nyolok abis..weww pewarnanya mahal bo’. Ini kue saya ambil resep dari ncc rainbow cake week. Bikin en bahannya gampang dibuat kok. Cuma 140gr terigu,200gr gula pasir, 150cc minyak goreng, 10gr tbm,4butir telor, vanili. Udah deh,dimixer aja gula,tbm,telor sekitar 7 menit,baru masukkan terigu,vanili,minyak goreng. Dkukus di api kecil aja.

Posted from WordPress for Android

Nasib martabak-ku

Standard

Hiks..hiks,kasian banget nasib martabak buatanku, ga ada yang mau makan akibat gosong bo’. Akibat apinya kegedean en karena nungguin pori2 nya keluar. Padahal udah bayangin,dingin-dingin enak banget makan martabak anget. Tapi,…

Tepungnya sih udah racikan dari pondan, tinggal tambah telor 2 biji ,mentega en air. Sebenernya adonan bisa dibagi jadi 2. Tapi kenapa malah aku tuangin semuanya. Huhu, dasar bodoh. Padahal pernah bikin martabak pula.

Posted from WordPress for Android

Brownies kukus

Standard

Gara-gara ada temen baca blog ini, saya jadi inget pernah punya blog (*bingung kan). Udah lama ga dibuka,sampai-sampai nama blognya aja lupa,untung username dan passwordnya kagak lupa.

Terakhir posting bulan januari, danish masih di dalem perut,sedangkan sekarang udah hampir di penghujung taon,danish juga udah 6.5 bulan. Wakkss..

Selama 10 bulan itu pernah bikin “brownies kukus” sih. Rasanya juga ga beda dengan yang di Bandung itu lhoh. Cuma di textur lapisan atasnya aja, bergelombang alias ga rata. Apa penyebabnya? Setelah googling sana sini, ternyata akibat api kompor yang terlalu besar.

Percobaan keduapun dimulai. Dandang dipanasin dulu sampe uap airnya keluar banyak. Api juga sudah saya kecilkan. Texturnya juga udah agak tidak bergelombang, tapi tetep ga rata. Ahh, yang penting rasanya nendang, wong buat dimakan sendiri. Hehehe. Hadoh,
jadi pengen bikin niy,tapi semua bahannya tidak ready stock..

Resep brownies kukusnya bisa didapet di resepnya NCC kok. Bahannya juga gampang dicari n ga banyak printilannya.

Lulus belajar numis

Standard

Sesuai judul di atas saya udah khatam ama yang namanya numis-menumis. Dari tumis kangkung sampe tumis acakadul udah pernah dicoba. Sebenernya rasanya sama aja,cuma isi sayurnya yang beda. Hehe.

Pernah saya buat tumisan dengan sayur kurang populer karena sayur di pasar tinggal tersisa yang itu (aduh lupa namanya). Membuat tumisan jadi favorit karna buatnya simpel n cepet. Tinggal kupas bawang merah putih, dirajang tambah saos tiram dikit, sreng2 udah deh.

pukis

Standard

Sejak nikah, baru 2 kali ini sempet nulis lagi. Bukannya sok sibuk tapi memang nggak kepikiran buat nulis hasil coba-coba di dapur ataupun kegiatan lain. Padahal udah sempet bikin martabak manis, makaroni goreng, ikan kembung kuah kuning, dll (nyesel kenapa nggak di foto ya). Nah, baru hari ini pengen bikin kue pukis, setelah dari siang browsing resep di NCC. Dapet deh dari salah satu blog yang pake resepnya bunda Inong (kalo ga salah). Kata si pemilik blog, dia tiap bikin pukis pake resep itu, dan terbukti manjur. Setelah aku coba, bener banget…rasanya sama kayak yang dijual di pasar2 itu lho…rasanya gurih, empuk, dan bagi newbie seperti saya, sepertinya ga bakalan gagal. Paling banter gagal karena bantet.hehehe. Kalo ada yang pengen cobain resepnya, bisa googling dengan keyword ‘resep pukis NCC’, dapet deh…Untuk 1 resep bisa jadi 20 buah pukis, jadi bagi yang takut gagal, bisa coba separo resep aja. O iya cetakan pukisku termasuk ukuran sedang kali ya.

Selamat Mencoba ya….

my 1st menu sahur

Standard

Ramadhan tahun ini merupakan ramadhan pertama bersama suami. Terasa berbeda dengan masa saat masih bujang xixixi, karena harus nyiapin menu sahur en buka puasa. Sebenernya suami nggak repot dalam urusan makan. Asal tersedia di meja en di makan enak pasti langsung habis dibabat.

Seperti hari pertama sahur kemaren, aku kepikiran bikin soto ‘n kolak. Berbekal bumbu instan dari Bamboe dan rekomendasi dari temen dan sejumlah blogger, aku coba bumbu instan yang satu ini. Tinggal nambahin potongan kentang rebus, toge, kuah rebusan ayam, en seledri.

bamboe rasa soto

Ternyata hasilnya enak juga lho, mirip soto beneran. Aku juga ngga perlu nambahin garam atau apapun karena rasanya udah pas. Aku buat sesuai petunjuk, kuahnya 4 gelas dan ternyata bisa untuk 6 porsi. Buktinya sampe hari ketiga, sotoku belum habis juga. Cuman tidak disarankan untuk pake bumbu instan tiap hari, selain mengurangi kreativitas juga banyak MSG nya.

Kalo untuk kolak, rasanya mantap dah karena selain udah pernah bikin juga gampang pula, cuma perlu kayu manis, cengkeh ‘n daun pandan aja.

Porsi yang aku bikin emang banyak, padahal cuma sesisir pisangpun ga utuh danĀ  dua biji ubi. Yang bikin jadi banyak karena santan kental terlalu banyak, jadi aku encerin pake air agak banyakan. Alhasil porsi kolaknya juga banyak deh.

Sekarang jadi harus mikirn mau makan apa nanti malem, besok, dan seterusnya. Enak ga enak kalo yang makan cuman berdua (aku n suami) sih ga apa-apa. Tapi ini yang ikut ngrasain banyak, tengsin juga kalo ketauan ga bisa masak. hehe (gengsi.com). Seperti sekarang ini, tiap hari browsingnya resep mulu ditambah tadi tertarik beli tabloid sajiku buat contekan di rumah.