dorayaki

Standard

setiap pagi saya selalu bingung apa menu sarapan hari ini. biasanya saya belanja ke abang sayur 2x sehari, selain males belanja tiap hari, karena otomatis harus bangun lebih pagi juga biar irit. kalo udah belanja, semua pengen dimasukin kantong belanjaan, ujung2 nya duitnya kurang, ngutang deh ama si abang.

nah, hari ini udah kepikiran mau bikin dorayaki aja setelah alternatif makaroni schotel di pending lain waktu. bahan2 udah ready, wong simpel banget,ga pake mixer pula, cuma di resep harusnya pake soda kue, saya pake backpowder, entah bedanya apa saya juga belum browsing.

plung…plung masukin 2 telor dan gula…glodakkkk…woa woA…karena saking asyiknya ngocok telor, ada insiden si bungsu jatuh pula,alhasil bibir najid jontor dah. hafuh, maapkeun mama nak.

image

nah, ini penampakan dorayaki nya, di foto nampak keren yah, tapi sebenernya agak keras, padahal dalamnya bersarang lho. mungkin pengaruh dari ga pakenya soda kue ya. next time mustbe better yah.

image

Posted from WordPress for Android

bronketem keju

Standard

image

 
Awalnya suka beli bolu ketan item di mbak-mbak yang jualan kue naek sepeda di komplek. 1 per bijinya dijual seribuan. Kita di rumah suka ngerebutin kue tersebut.

Akhirnya kepikiran dimana beli tepung ketan itemnya? kebetulan pas ngubek2 tbk pasar rawa kalong, di depan mata ada setumpuk kemasan 250gr tepung ketan item.

Berhubung lagi pengen nikin brownies, ketemulah resep bunda ricke ini “brownies ketan item”.. dan yang paling mwnggembirakan, saya sampe jejingkrakan karena baru kali ini bikin kue dikukus, hasilnya rata alias ga bergelombang….uhuyyyy.

Bronketemnya saya kasih filling keju cheddar yang dipotong panjang, trus toppingnya dioles cream cheese abal-abal karena buatan sendiri en keju parut, buatnya dimirip-miripin ama buatan joyce cake. hehehe

Dicoba dulu setengah resep, itu aja jadinya banyak, karena yang makan cuma bertiga aja.

Posted from WordPress for Android

Terobosan baru menu rapat pemerintahan

Standard

image


—wahhh mantep, cemilannya bukan kue, risol, lemper lagi. Kalo dilihat dari menunya lumayan sehat sih, kecuali misro combro ya…yang masih pake goreng2an. Dijamin makan singkong rebus 1-2 biji aja, perut udah kenyang.

Semoga aja peraturan ini berlaku ga hanya di institusi pemerintahan aja, kantor swasta pun ikut menyemarakkan menu sehat ini sekaligus mendukung makanan lokal makin eksis. Eittss, makanan ini kan khasnya daerah2 di jawa ya, gimana dengan mereka yang di luar jawa? Apa suguhannya mengikuti berdasarkan tempat tinggal? Kalo di papua berarti disuguhi papeda aja, manado klapertaart…dst.

Kita lihat aja nanti.

Sent by WhatsApp

Posted from WordPress for Android

Tentengan..

Standard

Yang diharepin tiap orang baik keluarga, tetangga,temen, pacar kalo pulang dari luar kota adalah oleh-oleh. Kalo pulang ngga bawa tentengan itu rasanya kayak dipelototin orang sekelurahan, disindir tiap ketemu..ahh banyak deh  *lebaymodeon.

Nah, tiap daerah itu pasti punya sesuatu yang khas baik makanan, kerajinan, pakaian, dll buat dibawa pulang sebagai oleh-oleh. Kayak pas jaman saya kuliah dulu, awal-awal semester, di jogja lagi ngehits banget kaos dagadu. Kebanyakan para pelancong yang dateng ke jogja wajib mampir ke dagadu. Sampe-sampe kaos KW nya bermunculan dimana-mana. Lain kota, lain tentengannya, kalo di lombok terkenal ama batu cincinnya (haduh lupa namanya) selain agar rumput lautnya lhoh. Soalnya udah 2 kali ke lombok, drivernya selalu bawa kami ke souvenir itu. Ada yang murah, adapula yang mahalnya selangit.

Nah, oleh-oleh yang terus berinovasi adalah makanan. Dulu di bogor belum ada oleh-oleh lapis bogor, adanya cuma roti unyil. Di surabaya juga belum ada green tea crispycheese, adanya cuma kripik tempe, sambel bu rudi, petis. Di bandung belum ada tahu jeletot, favoritnya baru kartika sari ama brownies amanda. Dulu di balijuga cuma terkenal ama kacang balinya  en baju” di pasar sukawati, sekarang ke bali wajib beli pie susu. Hmmm…

Terus berinovasi menciptakan produk baru yang tadinya belum populer bahkan memang belum tercipta menjadi suatu produk unggulan.. Hedehhh, mulai ga suka ni..lama-lama jadi serius nulisnya…(delete).

Nulis topik ini gara-gara liat ibu yang duduk di sebelah saya bawa lapis bogor, itu kan enak bangetttt. Secara tadi di kantor juga kebagian makan lapis bogor juga. Saya kan jadi kepengeennnn. Padahal lapis bogor kan bahannya utama ubi doang, sederhana, tapi ga semua orang bisa menciptakan ide untuk mengolah ubi yang notabene makanan ndeso menjadi makanan berkelas.

Udah ah ngemengnya, mau browsing resep lapis bogor dulu…hehehe

Nasi kuning tawar

Standard

Seumur-umur belum pernah bikin nasi kuning, nasi uduk, atau nasi2 beraroma semacamnya, kecuali masi goreng yak. Nah, terbesit hari ini pengen nyoba bikin nasi kuning, gegara bellatrix temen kantor bawa bekel nasi kuning lengkap ama lauknya (telor dadar iris, tempe balado, ayam goreng). Kebetulan malam sebelumnya nasi putih udah abis, jadi rice cooker bisa kerja esok paginya buat nasi kuning.

Pagi-pagi bangun nyiapin bahannya, yang berdasarkan mbah google cuma kunyit, sereh, salam, daun pandan,santan ama garem..it’s so simple, isn’t it? Rice cooker udah dinyalain dan siap bekerja.. Hmmm…baunya harum banget..asliii enak buanget baunya…hehehe.

Penasaran pengen nyicip..masih ngebul panas pastinya….warna kuningnya udah pas..ga pucet, ga terlalu nyolok kuningnya…sekarang rasanya…jreng…jrenggg…kok rasanya kayak nasi putih ya…hmmm kurang garem nih…(sambil buka toples isi garem) ambil sejumput garem ditaburin di nasinya, trus diasuk-aduk lagi..wkwka sebenernya itu cara bar bar ya. Nasi kuning pertama saya kurang garem hiks hiks,jadinya berasa tawar alias ga gurih blas. Padahal lauknya cuma telor dadar iris, kacang goreng, ama timun.

Ya sudahlah, next time must be better ya…untuk sekarang udah cukuplah, padahal bikinnya 4 gelas takar alias lumayan banyaakkkkkk.. Hari sabtu besok bisa dicoba lagi buat nasi uduk atau kuning lagi dengan lauk yang enyakkk.

Bakmi godog jogja

Standard

Di deket bulakapal, bekasi timur ada bakmi jowo khas gunung kidul, rasanya lumayan tapi mienya gede” ga ada yg kecil,apalagi kalo mau pake bihun harus request dulu.

Awal bakmi jowo itu ada, bangunannya ga permanen dan cuman di emperan bangunan kosong. Buka pun ga tiap hari,jadi bikin jengkel yang mo beli, terkadang bisa seminggu ngga jualan.

Karena banyak pelanggan, alias laris..si bakmi jowo itupun naik kelas. Mereka sewa kios kosong dan direnovlah tempat itu, dipasang tv lah, tempat lesehan, dan nambah pegawai. Makin kesini,makin laris buktinya mereka buat bangunan semi permanen dari bambu, pegawainyapun nambah jadi 3 orang. Wooow…

Hobi saya kan ngitungin keuntungan orang lain, kalo dikalkulasi, per porsi mie jowo 12000,perhari (sore-malem) 50 piring. Total 600000 kotor ya. Dikali sebulan jadi 18000000..gimana ga menggiurkan tuh… Jadi, gimana ga mencoba bisnis kuliner aja…

Jualan

Standard

Lagi pengen dagang makanan ni, mumpung hasrat lagi menggebu- gebu. Iseng- iseng bawa amris ke kantor en dapet respon bagus.

Karena ada 2 krucil, otomatis sempet sibuk di dapurnya hari libur aja, bikin kulit sabtu n minggu.

Minggu depannya bawa amris frozen 3 pack ( 1pack isi 4 biji, dijual 10rb). Saya post di grup whatsapp n sms temen juga, Alhamdulillah laku. Minggu berikutnya ada pesenan lagi 6 pack.. Seneng dapet duit dari jualan…soalnya udah bosen dapet gaji mulu.

image

Sekarang lagi cari olahan lain yang ngga bikin bosen en eneg. Cemilan yang ringan tapi harganya pas. Pengen nyobain bikin almønd chesee crips ato puding yang yummy ato chesee cake in jar gitu, yang menarik konsumen dari segi rasa n packagingnya juga.